Nikmatnya Memek Sepupku Yang Putih Mungil

Nikmatnya Memek Sepupku Yang Putih Mungil

Nikmatnya Memek Sepupku Yang Putih Mungil

Ini cerita pengalaman bercinta dengan kerabat sepupu sendiri, namaku Bram, tinggiku 176cm, wajahku menarik kata orang sih, tetapi kalo menurutku cukup tampan pula sih, hehehehe……( bergaya- gaya dikit). tetapi saya belom ingin pacaran gara2nya begini, ini cerita nyata.

Cerita seks ini diawali dikala saya diterima di suatu PTN di Surabaya, saya sendiri tinggal di Bogor sebab kebetulan saya memiliki kerabat di situ ialah pak de kakak kandung dari bunda, oleh orang tua ku daripada kos saya di suruh tinggal di rumah pak de, serta nyatanya pak de ku pula sepakat, sebabnya di rumah pak de ngga terdapat anak pria, di rumah pak de cuman terdapat 4 orang, pak de serta istrinya mbak via trus ama silvi keponakan bu de, pak de anaknya cuman satu ialah mbak via, kalo usianya sih lebih tua dari saya dekat 3 tahunan, udah lama pula sih saya ngga ketemu ia seingat ku mbak via itu orang nya menawan,.

Pendek cerita sehabis sebagian bulan tinggal di rumah pak de saya mulai betah serta kerasan, seluruh pekerjaan rumah kita untuk ber 3 mbak via, silvi serta saya soalnya ngga terdapat pembantu sementara itu pa de orangnya lumayan sanggup, alasanya mendidik kita biar bertanggung jawab serta mandiri saya sih ngga permasalahan. pak de ataupun bude baik sama saya, ditambah pula mbak via akrab banget sama saya serta keliatan kalo ia sayang serta atensi sama saya, maklum sih ia bisa jadi udah nganggep saya semacam adiknya sendiri apalagi kerap pula sih manja sama saya, kemana- mana sering selalu memohon diantar sama saya kalo kebetulan ia ngga berangkat sama pacarnya, kalo silvi sendiri masih smu kelas satu, anaknya manis imut lagi ia anaknya penurut, serta manja banget sama saya, saya kerap bantuin ia kalo lagi kesusahan ngerjain tugas ataupun pr dari sekolahnya tetapi kerap saya godain ia, kalo terdapat temennya laki- laki main ke rumah, begitu temennya kembali saya godain pacaran mulu, silvi langsung malu serta langsung jawab ngga kok cuman temen kak, lagian siapa yang ingin pacaran, silvi ingin konsentrasi belajar dahulu kok, sembari wajahnya keliatan ngambek gitu, kalo udah gitu langsung saya acak- acak rambutnya sembari ngomong masa sih sembari ketawa ngakak saya.

silvi langsung nyubitin lenganku saya berupaya menjauh tetapi silvi terus aja nyubit sembari ngomong supaya kapok kakak ngga godain silvi lagi, kalo udah ini saya peluk ia hingga ngga dapat bergerak, nakal yah silvi udah berani ama kakak, dianya jawab abis kakak godain mulu, kadangkala saking gemesnya kerap pula silvi saya ciumin pipinya sampe merah wajahnya sebab malu. Kalo udah gitu ia tentu teriak- teriak memohon tolong sama mbak via, Mbak via kak Bram nih bandel ganguin silvi terus, tetapi saya cuek aja malah saya terusin nyium pipinya kiri kanan abis lezat sih meluk wanita imut, kalo mbak via dateng saya baru menyudahi nyium pipinya silvi serta ngelepasin dekapan ku, mbak via dateng langsung ngomong anak 2 ini bercanda mulu dari tadi, silvi langsung lari ke mbak via trus ngadu, mbak kak bram loh godain silvi terus, tetapi anehnya silvi ngga sempat cerita ke mbak via kalo saya kerap nyiumin ia, saya jadi penasaran.

Hari minggu pagi saya habis berakhir bersih- bersih rumah serta lagi rehat, pak de ngomong ke saya ingin keluar kota ngajak istrinya ingin jengguk kerabat yang sakit, dia titip rumah sama saya katanya jika saya ingin keluar rumah jangan lambat- laun serta kilat kembali, sebab pak de pulangnya nanti bisa jadi agak malam. saya meng iyakan lagi pula saya ngga terdapat kegiatan bisa jadi saya ngga keluar rumah kok pak de begitu saya bilang ke pak de. Ngga berapa lama juga pak de berangkat. Waktu ingin mandi saya ber papasan dengan mbak via ia keliatannya ingin berangkat, waktu melalui di samping ku tercium harum parfumnya, iseng saya godain ia, hmm…wangi banget nih…. tentu ingin nge date yah…, pagi- pagi udah pacaran…. kataku sembari kemudian, mbak via juga langsung nyubitin pinggangku, sembari ngomong dasar kalian bram makanya cari pacar situ jangan di rumah mulu…, saya cuek aja sembari bales jawab saya ingin cari pacar kalo menawan serta seksi nya kaya mbak via, lezat aja.. mbak kan udah memiliki laki- laki bram, saya jawab lagi kalo gitu selingkuh aja sama saya mbak…, saya ingin kok…sambil cengar- cengir. Huss kalian itu.. udah situ mandi bau ketahui mbak ingin berangkat nih, nyatanya pacarnya udah nunguin di ruang tamu, trus ia ngesun pipi ku, emang udah kerutinan sih mbak via nge sun pipiku kalo saya godain gitu saya sih seneng- seneng aja, cuman saya gak berani bales ngesun ia.

Dari balik saya perhatiin mbak via emang wanita sempurna tubuh nya besar ramping bisa jadi sebab ia kerap senam serta berenang kali yah perfect pokoknya deh sulit gambarinnya, kalo tingginya sih 168 centimeter lumayan besar loh buat dimensi cewe’ kulit nya putih lembut, ditambah mukanya yang menawan, kapan saya dapat memiliki cewe kaya ia yah.., pikirku, saya juga masuk kamar mandi tetapi pikiranku mulai mikir yang jorok- jorok serta yang saya bayangin ngga lain serta ngga salah siapa lagi kalo bukan mbak via, saya juga mulai ngebayangin lekuk badan mbak via, otak ku juga berfantasi lagi enak- enaknya seketika pintu kamar mandi di gedor, nyatanya silvi sembari teriak- teriak ia, kak gantian dong kamar mandi nya silvi ingin pup nih…, sialan batin ku, saya tanya ke silvi mengapa ngga gunakan kamar mandi di atas aja sih…., kebetulan kamar mandi terdapat 2 di rumah ini, ngga ah males kebelet banget nih soalnya silvi males naik ke atas jawabnya sembari gedor- gedor pintu kamar mandi, cepet dong…, iya iya… jawab ku, ngga jadi lezat deh…padahal udah setengah jalur, saya juga kesimpulannya cuman mencuci muka aja trus keluar dari kamar mandi, langsung aja silvi nylonong masuk ke dalam sembari meringis ia nahan pup nya, kasihan pula saya.

Begitu pintu kamar mandi di tutup saya ubah teriak awas kalian silvi ntar kakak bales, biarin ngga khawatir weeek…jawab silvi dari dalam. Saya kesimpulannya jadi males mandi trus ke meja makan buat makan pagi yang udah disiapin silvi, silvi emang jago masak ia puji ku dalam hati. Berakhir makan pagi saya mencuci piringku di dapur, setelah itu ke ruang tengah ingin nonton televisi, nyatanya silvi telah terdapat di situ duduk di kursi, langsung aja iseng ku timbul saya acak- acak rambutnya, dasar anak manja kamu…, ah kakak silvi memohon maaf yah….. katanya melas…, saya juga setelah itu duduk di sampingnya saya perhatiin ia nyatanya imut banget adik sepupuku yang satu ini, menawan pula kulitnya ngga seputih mbak via, seketika pikiranku yang tadi sempet ilang timbul lagi, saya juga senyum- senyum sendiri nyatanya silvi ketahui kalo saya perhatiin, trus ia nanya dengan curiga.

Mengapa kak bram senyum- senyum sendiri sih sembari ngeliatin silvi…., kak bram ingin bales silvi yah…, silvi ngaku salah deh kak….,

Mukanya itu kalo lagi memelas gemesin banget deh. Langsung aku peluk dari belakang dia mulai deh aku ciumin pipinya,silvi diam aja tumben ngga berontak. Lalu aku nanya ke dia, kamu udah pernah di cium cowok…? blom pernah kak, cuman kak bram yang pernah cium silvi…..jawab silvi sambil tertunduk wajahnya, dan pipinya bersemu merah.
Kok silvi ngga marah di cium sama kakak….? tanya ku lagi.
Ngga tahu…, jawab silvi sambil nunduk.
Kok ngga tahu sih…?kata ku sambil terus nyiumin pipi silvi.dan aku mulai menikmati permainan ini, mumpung ngga ada orang.
Kakak sayang sama silvi, bisikku di telinga silvi, kemudian aku mulai ciumin belakang telinganya dengan lembut trus aku lanjutin ke arah tengkuknya aku gigitin pelan lehernya. Nafas silvi mulai ngga beraturan dan dia diam saja, aku tahu dia menikmatinya juga kadang agak tersenggal dia dan semakin terdunduk kepala sementara matanya terpejam, badannya mulai di sandarin ke dadaku. Aku makin asik nyiumin lehernya, kadang aku jilatin, aku hisap pelan, aku gigit kecil, sengaja aku lama-lamain sampai di terangsang, ciuman ku mulai pindah ke leher depannya, nafas silvi mulai semakin ngga beraturan, dan matanya semakin rapat terpejam, aku udah merasa silvi sudah pasrah aku apain aja, sementara posisiku masih duduk dibelakangnya silvi,aku berhenti sebentar buat ambil nafas,kemudian aku ngelepasin pelukanku sambil menarik silvi kepangkuanku, silvi nurut aja, aku elus rambutnya aku ciumin dahinya semua aku lakuin dengan lembut.
Aku tanya lagi ke silvi, silvi kok diam aja sih…?
silvi marah ya sama kakak…? kataku lagi. Silvi membuka matanya, dia mengelengkan kepalanya.
Kakak sayang sama silvi…, kataku sambil nyium dahi dan matanya yang terlihat sayu itu.

Silvi juga sayang sama kakak…..,bisiknya pelan. Aku pegang tanganya. Aku mulai lagi cium leher depannya sengaja aku ngga cium bibirnya dulu padahal sebenernya aku tuh udah pingin banget ngelumat bibir mungilnya, tapi aku nunggu sampai silvi pasrah pasti lebih enak pikirku. Kepala silvi bersandar di bahu kiriku, wajahnya semakin bersemu merah, tangannya mulai meremas tanganku,ciuman ku mulai turun agak ke bawah lehernya aku jilatin,hisap dan gigit-gigit kecil,tangan silvi semakin kuat meremas-remas tanganku, ini dia pikirku langsung aja aku kecup pelan bibirnya, aku mulai ciumin bibir mungil itu tanpa ada perlawanan bibir silvi masih terkatup rapat,aku kulum perlahan-lahan bibir nya silvi. Karena posisiku yang kurang nyaman aku berhenti ciumin silvi, aku angkat kepala silvi dari bahuku, lalu aku angkat badannya dari sofa trus aku rebahin di karpet,sementara tv aku matiin,dan silvi sama sekali ngga mau membuka matanya sama sekali mungkin malu aktau gimana aku ngga tahu dan ngga mau tahu kayanya yang penting aku bisa nikmatin silvi. Aku ambil bantal di sofa kemudiaan aku bantail ke kepala silvi, aku ambil posisi di samping kiri silvi sambil setengah rebahan aku elus wajah silvi sambil berbisik ke telinganya,
kamu cantik sekali silvi,….kakak sayang sama kamu, rayuku.

Lalu aku kecup keningnya,matanya,hidungnya,aku terusin kecup bibirnya yang mungil itu, aku mulai gigit pelan bibir bawah silvi,aku hisap bibir bawahnya aku jilatin pelan,aku lakuin itu semua dengan penuh perasaan, ternyata silvi mulai menikmati permainku dia mulai membuka bibirnya meskipun belum membalas ciumanku, mungkin belum bisa karena dia kan blom pernah di cium cowok katanya, aku ngga perduli aku semakin menjadi-jadi langsung aku aku lumat bibir silvi aku masukin lidahku,aku sedot bibirnya pokoknya aku puasin diriku.nafas silvi semakin ngga karuan, sementara itu tanganku mulai merabai tubuh silvi,tangan kananku mulai masuk ke dalam kaosnya perut silvi aku elus jariku memainkan pusarnya, kemudian sengaja aku senggolin pelan ke payudara silvi yang masih tertutup bra nya, tangan ku sudah leleluasa merabai perut silvi kemudian dadanya, terasa sekali di telapak tangan kananku degub jantung silvi yang semakin kencang di dadanya yang terasa mulus dan lembut itu.silvi hanya diam dan pasrah dan aku tahu dia menikmati banget sensasi yang baru pertama dia alami ini.

aku semakin bernafsu, tangan ku mulai meraba payudara kiri silvi, silvi tersentak kaget tapi tetap memejamkan matanya, tangan kirinya memegang tanganku yang sudah berada di balik kaosnya tetapi tidak berusaha menghentikan atau menghalangi ku cuman memegangi tanganku, aku mulai menekan payudara silvi dengan tidak terlalu keras,kemudian meremasnya perlahan-lahan,lalu aku susupkan tanganku kedalam branya aku gunakan jariku untuk memainkan payudara silvi yang terasa kenyal dan lembut di tanganku itu, badan silvi mulai mengeliat-liat, aku tambah bernafsu,aku tekan perlahan aku main putingnya yang kecil tapi terasa mengeras di jariku, sementara tangan silvi masih memegangi tanganku bahkan mulai meremas-remas tanganku. Aku sudah ngga tahan pingin ngelihat bentuk payudaranya, aku lepasin ciuamku dari bibir silvi, silvi ngelenguh pelan dan hampir seperti berisik, agh….. kepalanya tergolek lemah kadang digoyangkan kearah kiri dan kanan,sementara matanya masih tertutup rapat, bibirnya sedikit terbuka kadang mengeluarkan suara setengah tertahan agh……setiap aku remas dengan lembut payudaranya atau saat aku mainin putingnya. Aku angkat ke dua tangan silvi, aku sejajarin dengan kepalanya,silvi nurut aja,dan dia ngga mau membuka matanya sedikit pun semetara dadanya naik turun mengikuti nafasnya yang semakin cepat.

Setelah itu kedua tanganku mulai meremas payudaranya kiri serta kanan, saya singkap kaosnya sebatas lehernya nampak kulit silvi yang putih lembut, setelah itu saya singkap pula bra nya keatas tersembulah buah dada silvi yang mungil, maklum masih smu kelas satu pula, putih pucat rupanya serta putingnya kecoklatan, langsung saya remas lama- lama, saya mainin jari ku di dekat putingnya kecil tetapi nampak menonjol, kadangkala saya tekan- tekan kemudian saya raba dengan gerakan berbalik, silvi terus menjadi mendesah- desah, aghhh……aku terus menjadi ngga tahan saya rebahin tubuhku langsung saya emutin buah dada sebelah kanan, saya gigitin pelan, saya jilatin saya hirup putingnya kayanya ngga terdapat puas- puasnya sedangkan tangan kananku senantiasa meremas buah dada kirinya kadangkala saya mainin putingnya. Tangan silvi memeluk kepalaku tiap saya hirup putingnya serta mendesah panjang aghhh……….., kadangkala rambutku ditarik- tarik, saya terus menjadi menikmati buah dada silvi gantian kiri- kanan saya hirup serta sedot putingnya, saya gigitin, ke 2 tangan silvi mulai memeluk leherku, serta kadangkala berbisik

kakak aduh agh…. kak….. akh…. h…. sss…agh…tangannya meremas- remas pungungku.

Saya setelah itu menyudahi saya liat wajah silvi yang menahan kenikmatan.

Kakak sayang kalian silvi……, kataku, ngga lama setelah itu silvi membuka matanya tetapi tertunduk

Silvi pula sayang sama kak bram,….., tetapi silvi malu kak…. jawab silvi. Silvi belom sempat kaya gini…, kata silvi, sembari masih senantiasa memelukku.

Silvi jangan marah ya sama kakak, kakak udah berbuat ini ke silvi, kataku sembari cium keningnya.

Silvi diam saja ngga jawab tetapi ngga ngelepaisin pelukanku ataupun pelukannya.

Kakak cium silvi lagi boleh….., tanyaku. silvi cuman menganggukan kepala.

Setelah itu saya angkat tubuh silvi keatas badanku, saat ini posisiku berganti saya di dasar lagi silvi di atasku, saya cium bibirnya silvi,

kok ngga di balas sih ciuman kakak….., tanyaku.

Ngga dapat kak…silvi blom pernah……. jawab silvi.

Ya udah ikutin aja kakak yah……….., kataku

kesimpulannya silvi ngikutin saya di balas ciumanku, agak canggung sih tetapi cukup juga….

tanganku melingkar di leher silvi, sedangkan silvi kayanya asyik sendiri dengan game baru nya ia udah mulai nyiumin saya kadangkala di gigit- gigitnya bibirku, tanganku mengelus punggung silvi, saya buka kaitan bra silvi, serta kayanya silvi udah ngga perduli ia terus menjadi asyik aja, sehabis terlepas saya coba buka kaos silvi sekaligus, agak malu pula sih sih awal mulanya silvi ia berupaya nutupin payudaranya dengan kedua tangannya tetapi saya melaksanakannya dengan pelan- pelan kesimpulannya saya angkat tangan silvi saya tarik mukanya biar nyium bibirku lagi ia ingin kesimpulannya lepas pula kaos serta bra silvi saya taruh di sampingku, tangan silvi setelah itu memeluk leherku, saya kulum bibir silvi dengan lembut, silvi merapatkan pelukanya. Terasa hangat dadaku dihimpit buah dada silvi yang lembut hangat, lembut serta kenyal, telah mulai terangsang lagi ia warnanya. Saya ambil posisi duduk tanpa melepas ciumanku dari bibir silvi, saya bersandar di tepi kursi sedangkan silvi saya pangku, tanganku mulai merabai buah dada silvi lagi yang saat ini telah tidak terdapat lagi kain pembatas, buah dada silvi keliatan bergelantung indah, saya lepasin ciumanku dari bibir silvi, sembari ngomong ke silvi, silvi kakak hirup susumu yah…. kaya tadi boleh ya…., kataku sembari senyum.

Silvi nganggukin kepalanya. Langsung saya sedot buah dada silvi kiri serta kanan, sedangkan silvi mendesah- desah keenakan di telingaku,….

oohh…. kaakk….. agh……, se mentara dekapan silvi terasa terus menjadi kencang.

Kakak……aghh…. silvi… geli…ka…agh…….

kadangkala ia menggigit leherku sebab menahan geli.

Tangannya menarik- narik rambutku, saya ngga hirau saya terus menghirup buah dada silvi, mainin putingnya gunakan lidahku, saya jilatin dari atas kebawah kadangkala berputar- putar, kadangkala saya hirup seluruh dari putingnya hingga setengah payudaranya kalo bosan yang kiri saya pindah yang kanan, begitu pula kalo udah bosan yang kanan balik lagi ke buah dada yang kiri, silvi terus aja mendesah- desah keenakan. buah dada silvi basah sebab air ludahku sehingga nampak mengkilat, terdapat ciri merah sisa gigitan kecil ataupun sisa kuhisap di buah dada silvi, terus menjadi membuatku bernafsu buat mengeksplorasi badan silvi. Sedangkan tanganku mulai meremas buah pantat silvi, sembari berupaya membuka kaitan roknya, sekaligus saya buka resletingnya pula serta kemudiaan saya masukin tanganku kedalam, terasa sekal sekali pantat silvi, sebaliknya silvi sendiri kayanya udah ngga siuman. Desahannya membuatku terus menjadi bernafsu serta bernafsu.

Aghhhhhh…. kakak….. uhh…ss ss…agh….

tangaku kesimpulannya hingga pula di belahan pantat silvi saya terusin sekaligus mengelus Miss V silvi dari balik awal silvi ngga siuman begitu saya tekan kearah selangkangannya tersentak ia sembari mendesah panjang,

oouughhhhhhh….. ahh….. kakaa aaak…. agh…..

saya elus- elus wilayah kewanitaan silvi, dengan lembut pelan tetapi tentu. Silvi juga menggelinjang- gelinjang ngga karuan diatas pangkuanku…. nampak ia berupaya menahan rasa itu, sehingga dari mulutnya cuma terdengar, mm…mmmm….. ssss….., aeeegh…. sss., uuuhh, kakak…. ia berbisik ditelingaku, akhir nya ngga tahan pula ia kayanya. Setelah itu saya cium bibirnya, silvi membalas dengan kilat ia mengigit bibirku saya kaget sebab silvi menggigitnya sangat keras. Saya juga kesimpulannya membaringkan badan silvi diatas karpet, silvi nampak memejamkan matanya sembari menggigit bibir bawahnya sendiri. Kemudian saya mulai lagi menciumi wajah silvi sembari ke 2 tanggannya saya angkat sejajar dengan kepalanya sehingga payudaranya terlihat membusung sangat panorama alam yang sangat menggairahkan, tanganku mulai mengelus- elus buah dada silvi lagi, meremas- remasnya, kemudian saya jilati lagi hirup serta hirup lagi. Silvi juga terus menjadi menggila, kepalaku di tekan- tekan kearah dadanya sembari sekali- kali mengelus rambutku kadangkala semacam menjambak- jambak rambutku serta erangannya kembali terdengar.

Ohh…kakak…sss……ogh….

sedangkan tanganku mulai merabai paha silvi sembari saya tarik rok silvi kebawah pelan- pelan hingga sebatas lutut, setelah itu dengan kakiku saya turunin roknya hingga lepas serta kayaknya silvi tidak siuman hendak perihal itu, bisa jadi sebab saya sibukan ia dengan cumbuanku di payudaranya sehingga ia telah ngga siuman lagi dengan apa yang saya lakuin, tubuh silvi telah basah dengan keringat membuatku terus menjadi bernafsu, kedua paha silvi saya lebarkan sehingga letaknya terlentang serta saya mulai membelai- belai Miss V silvi yang masih tetutup cdnya, terasa basah sekali di situ hingga tembus ke cdnya, jariku mulai mencari belahan vaginanya, saya gesek- gesekan jariku naik turun searah belahan vegina silvi, kadangkala saya tekan- tekan dilibang vaginanya, silvi terus menjadi mengerang- erang serta mendesah- desah. tangan nya mencengkeram erat tanganku.

Mmmpp…. oogh… ssshhh…….. aaahh…..

serta perut serta pantatnya naik turun menjajaki gerakan tanganku yang mengelus- elus vaginanya, saya merasakan desakan di celanaku yang terasa keras sekali, saya ubah posisi merangkak di atas badan silvi sembari terus menciumi payudaranya kiri serta kanan bergantian sedangkan tanganku senantiasa memainkan Miss V silvi yang terasa terus menjadi basah kesimpulannya saya masukin sekaligus jariku ke dalam cdnya silvi mencengkram tangan ku tetapi terlambat jariku telah memegang bibir vaginanya yang basah sekali itu serta silvi juga cuma dapat pasrah, setelah itu saya cium bibirnya silvi membalas ciumanku tangannya mendekap badanku yang saat ini terletak pas di atas badannyanya yang masih berguncang- guncang menjajaki belain jari ku di bibir vaginanya yang terasa basah serta lengket. Nafasnya memburu serta desahannya yang terus menjadi memicu nafsuku, kemudian saya jongkok di sampingnya serta mulai membuka cdnya, tangan silvi berupaya menahanku tetapi kayaknya ia telah kehilangan tenaga kesimpulannya sukses saya lepas cd silvi dari ke 2 kakinya tanpa sulit payah, silvi cuma dapat menutupi wajahnya dengan ke 2 tangannya.

Badan silvi yang putih lembut terpampang dihadapanku kedua payudaranya terlihat membusung lagi perutnya yang rata lembut serta vaginanya basah nampak jelas didepanku, saya juga ambil posisi berjongkok di antara kedua paha silvi yang ku renggangkan sehabis itu saya lepas kaos serta celanaku tinggal menggunakan cd aja yang saya gunakan, sedangkan silvi cuman diam serta ke 2 tanggannya masih senantiasa menutupi wajahnya bisa jadi ia telah pasrah dengan apa yang saya jalani. tanganku mulai meremas- remas kedua payudaranya sedangkan bibirku menciumi perut silvi serta terus turun kesimpulannya hingga ke Miss V silvi saya ciumi lubang vaginanya saya jilatin belahan vaginanya, silvi kembali mendesah- desah serta tangannya mencengkeram tanganku kokoh sekali, sembari pantatnya naik turun menjajaki permainanku.

Ssshhh…….. sssshh….. mmmmp phh……. oooghh….

anuku terus menjadi membeku, saya kian bernafsu kau lepasin tangan silvi setelah itu kedua tanganku mengangkut pantat silvi agak keatas sedikit sehingga ciumanku ke Miss V silvi jadi lebih gampang, lidah ku bermain- main di situ, kuhisap seluruh cairan silvi yang mengalir deras saya gigit- gigit kecil bibir kemaluan silvi, saya mainin kelentit serta klitorisnya dengan bibir serta lidahku, lubang kenikmatan silvi saya masuki dengan lidahku saya jilatin dari atas ke dasar, kadangkala berputar- putar, silvi terus menjadi menggelinjang- gelinjang, tubuhnya bergetar hebat semantara pantatnya naik turun tangannya memegangi kepalaku, serta kepalanya mengeleng- geleng kekiri serta kanan.

Ssssshhh….. ssshhhh…. eeemmm mphhh……. oooughh…….

nampaknya silvi nyaris menggapai klimaksnya, saya masih ragu buat meneruskan game ini hingga dengan menyetubuhinya, tetapi anuku telah ngga tahan lagi, kesimpulannya saya lepasin cumbuanku divagina silvi saya tindih ia dengan tubuhku serta silvi langsung memeluk badan ku erat sembari membuka matanya yang terlihat sayu serta menahan rasa kenikmatan yang luar biasa berbisik ia kepadaku.

Ohh…kakak….

payudaranya terasa hangat didadaku, silvi terus menjadi erat memeluk badan ku, setelah itu saya lebarkan kedua pahanya serta saya tekan anuku pas diatas vaginanya, silvi mengangkangkan ke 2 kakinya sehingga pahanya terbuka lebar, setelah itu saya berbisik di telinganya.

Silvi kakak pingin,…. kalian ikutin kakak ya……

Silvi mengangguk pelan, setelah itu saya mulai menggesek- gesekkan memiliki ku ke Miss V silvi, walaupun hanya di gesek- gesek saya berusah buat menikmati, soalnya saya masih ngga tega kalo wajib menyetubuhi silvi pula sih, pantatku mulai turun naik, silvi mengikutinya walaupun kadangkala iramanya tidak sama, pantatnya mulai naik turun menjajaki gerakanku, silvi kayanya menikmati pula ia mulai lagi mendesah- desah.

Emmmphhh….. mmmmmphhh…aagh.….

kadangkala saya tekan- tekan anuku ke Miss V silvi, serta pantat silvi naik menjajaki gesekan- gesekan anuku di vaginanya. Sembari mendesah. Mmm….. mmmphh…tangannya mengelus- elus punggungku.

Sebab terasa kurang optimal saya lepasin dekapan silvi serta saya bertopang di ke 2 tanganku serta tubuhku saya tarik agak turun kebawah serta terus mengesekkan anuku ke Miss V silvi, cukup lezat pula sih saya lakuin seluruh semacam orang yang lagi bersetubuh cuman kelainannya ini hanya hanya di gesek- gesekin aja tetapi lumayan lah sedangkan ini. Silvi terus menjadi melebarkan pahanya vaginanya di gesekin ke anuku kadangkala ia mengangkut pantatnya besar menyongsong gerakanku, payudaranya berguncang- guncang tubuhnya terus menjadi basah oleh keringat.

Kakak….. mmmmpphh oough… sil.. vi…mmmph…sssshhh… udah ngga tahan……. seketika silvi mengatakan., sembari mendesah.

Kemudian saya balikin tubuh silvi ke atas tubuh ku biar ia lebih bebas menggesek- gesekkan vaginanya, memanglah sih tujuanku biar silvi bahagia dahulu.

Benar aja begitu silvi di atasku langsungsung ajah ia memelukku sembari berbaring ia menggesek- gesekan vaginanya pas diats benjolan cdku yang mulai basah sebab cairan Miss V silvi, pantatnya bergerak naik turun kadangkala di goyangin kekiri- kanan, waktu saya berupaya mengangkut badannya biar saya saya dapat main payudaranya silvi ngga bergeming ia senantiasa memelukku kokoh sembari menggerak- gerakkan pantatya, saya sendiri pula nyaris nyampai, kadangkala ku angkat pantatku ke atas biar lebih terasa gesekan Miss V silvi,

sssshhh……. sssshhhh……. meter mmmmphhhhh……, desah silvi.

Ngga tahan pula saya, kesimpulannya saya balikan lagi badan silvi, saat ini giliranku kaki silvi saya angkat satu keatas setelah itu saya tekan- tekan anuku ke Miss V silvi lebih kilat lagi, terus menjadi terasa nikmat, serta silvi terus menjadi mengelinjang- gelinjang, nafasnya terus menjadi tidak beraturan, dadanya naik turun payudaranya bergubcang- guncang, silvi terus menjadi meracau ngga karuan.

Ooooghh……ka.. kak… mmmmphh…sssssshhh….. sssshh…..

tambah kencang pula saya menekan- nekan anuku ke Miss V silvi. badan silvi masih mendesah- desah, seketika bergetar serta pantatnya terangkat besar, ia menjerit tertahan.

Ssshhh….. ssshhh…mmpphhh…. oooougghh……ouuhh…

kemudian badan silvi terkulai lemas, silvi telah klimaks, saya lepas cd ku. Saya rebahin tubuhku diatas badan silvi saya peluk erat ia kepalanya agak saya angkat setelah itu saya mulai gesekin batang ku ke Miss V silvi yang telah basah kuyup itu pas diantara belahan vaginanya, setelah itu mulai lagi saya gesek- gesekin serta rasanya lebih nikmat silvi telah terkulai lemas tangannya memelukku saya percepat gesekanku, serta rasanya telah ingin keluar, saya angkat badanku serta saya arahin ke perutnya serta keluarlah lah segala nafsuku disitu, saya rebahin tubuhku lagi di badan silvi saya peluk silvi erat saya ciumin bibirnya silvi membalas ciumanku, terasa berdenyut denyut di anuku serta terasa hangat di perutku yang melekat di perut silvi yang saya tumpahain cairan ku di situ banyak sekali, silvi mengelus rambut serta punggungku.

Setelah itu saya bisikikan ke kuping silvi.

Silvi kakak sayang sama kamu…., kemudian kembali menciuminya.

Seketika terdengar suara bel rumah terdengar nyaring sekali.

Silvi semacam tersentak serta kaget ia mendesak tubuhku keras dengan kedua tangannya, langsung ia punguti seluruh pakaiannya serta lari ke dalam masuk ke dalam kamarnya.

Saya sendiri pula kaget separuh mati, saya langsung masuk kamar mandi, sedangkan bel rumah masih terus berbunyi, saya ngga perduli…………….

 

 

Related posts